Omzet Bazar Ramadan Dharma Wanita Jabar Capai Rp1 Miliar
Di Posting Oleh : bappeda jabar humas, Tanggal : 21 May 2019 18:55 , Dilihat Sebanyak : 53 Kali

KOTA BANDUNG, HUMAS JABAR – Bazar Ramadan Dharma Wanita Persatuan Provinsi Jawa Barat sukses meraup omzet Rp1 miliar dalam dua hari pelaksanan yang dimulai sejak Senin (20/5/19).

Menurut Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Provinsi Jawa Barat Elly Rosita Karniwa, capaian ini lebih baik dari tahun lalu yang omzetnya Rp500 juta.

“Omzet mungkin hampir 1 miliar. Contohnya saja stan terbaik tadi 21 juta, itu baru kemarin. Belum omzet yang sekarang terjualnya. (Stan) Kami juga, makanan siap saji ludes setiap hari,” ujar Elly usai penutupan Bazar Ramadan DWP Provinsi Jawa Barat, di area parkir barat Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Kota Bandung, Selasa (21/5/19).

Elly melaporkan Bazar Ramadan tahun ini lebih meriah dari tahun lalu. Animo masyarakat semakin tinggi berkat promosi yang gencar dilakukan dari mulut ke mulut melalui perangkat daerah, serta kampanye di media sosial.

Tahun lalu bazar diikuti 136 stan, sedangkan tahun 200 stan yang terdiri dari para pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) dari berbagai jenis usaha.

“Masyarakat sudah mengerti bahwa kami, Dharma Wanita Persatuan Provinsi Jawa Barat setiap tahun mengadakan Bazar Ramadan. Harga-harganya bisa terjangkau oleh mereka, lebih rendah daripada di pasaran. Kami stoknya alhamdulillah selalu ada,” kata Elly.

Setelah sukses pelaksanaan tahun ini, DWP Provinsi Jawa Barat semakin semangat menggelar event yang sama tahun depan. Elly dan kawan-kawan akan membuat bazar semakin menarik. “Konsep tahun depan akan berbeda,” ungkapnya.

Sekretaris Daerah Jawa Barat Iwa Karniwa yang menutup bazar sangat mengapresiasi event yang digelar Dharma Wanita. Terlebih para “emak-emak” ini tidak menggunakan jasa event organizer (EO) dalam mengemas acara.

“Bazar ini merupakan salah satu implementasi program DWP Provinsi Jawa Barat beserta DWP kabupaten/kota. Yang luar biasa itu dari sisi pengorganisasian, ini tidak menggunakan EO. Jadi dikerjakan oleh kita, dari kita, untuk kita dan untuk masyarakat Jawa Barat,” ungkap Iwa.

Menurut Iwa, apa yang dilakukan ibu-ibu Dharma Wanita dengan menyediakan berbagai kebutuhan pokok masyarakat dalam bazar ini, sejalan dengan program Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat dalam mengendalikan harga komditas dan menekan inflasi.

“Ini diinformasikan melalui medsos juga melalui OPD, sehingga semua masyarakat mendapatkan harga yang memang bisa dijangkau untuk kebutuhan sembakonya. Dengan demikian ini seiring sejalan dengan program pemerintah untuk pengendalian inflasi di hari-hari besar nasional termasuk bulan puasa,” ujarnya.