Menhub Minta Pembangunan BIJB Pastikan Aspek Keamanan
Di Posting Oleh : bappeda jabar humas, Tanggal : 22 May 2017 10:29 , Dilihat Sebanyak : 89 Kali
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) bersama Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (kedua kanan) meninjau konstruksi saat bangunan Topping Off Bandar Udara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, di Majalengka Jawa Barat, Minggu (21/5/2017). (.ANTARA FOTO/Novrian Arbi)

Antarajabar.com – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menginginkan berbagai pihak terkait dapat benar-benar memastikan aspek keamanan dalam pembangunan Bandara International Jawa Barat (BIJB) di kawasan Kertajati, Majalengka, Jabar.
“Dunia aviasi adalah isu yang high profile sehingga aspek safety(keselamatan) harus sangat diperhatikan,” kata Menhub Budi Karya Sumadi dalam acara “topping off” BIJB di Kertajati, Majalengka, Jabar, Minggu. Topping off adalah suatu kegiatan  sebagai tanda berakhirnya proses konstruksi

Untuk itu, ujar dia, pembangunan BIJB juga harus dilakukan dengan seksama dan tidak ada celah sedikitpun karena sedikit masalah saja dalam dunia penerbangan dapat menjadi suatu berita besar di media.

Menurut Budi, BIJB di Kertajati akan menjadi salah satu ikon di Jabar ke depannya, serta diharapkan semua penumpang yang dari Jabar bahkan juga Jawa Tengah bagian timur juga bisa menggunakan bandara internasional tersebut.

BIJB, menurut dia, juga akan menjadi konektivitas internasional logistik di Jabar yang merupakan salah satu pusat logistik yang ada di Indonesia.

“Untuk barang produksi elektronik, ekspor bisa dilakukan melalui bandara di Kertajati,” kata Menhub.

Karena itu, Menhub juga mengutarakan harapan agar bandara tersebut juga dapat membawa peningkatan tingkat kemakmuran bagi warga Jabar khususnya.

Menhub juga menyatakan bahwa BIJB  merupakan satu-satunya bandara hasil kerja sama antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, sehingga proyek tersebut juga selayaknya dilakukan dengan cermat, waktu yang tepat, serta dengan pekerjaan yang presisi.

Sementara itu, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan juga berharap proyek bandara tersebut dapat berjalan sesuai rencana sehingga pada akhir 2018 bisa beroperasi dengan sempurna.

“Mudah-mudahan penyelesaian bandara ini tepat waktu,” kata Gubernur Jabar dan menambahkan, pembangunan bandara di Kertajati itu telah melalui jalan panjang yang berliku.

Ahmad Heryawan menyatakan, Jabar sudah amat sangat membutuhkan bandara yang besar. Pada tahap awal BIJB rencananya akan dibangun satu runway, namun dalam 10 tahun ke depannya diharapkan berkembang hingga sebanyak 2-3 runway. (Muhammad Razi Rahman/Sapto HP)