Jabar Percepat Vaksinasi COVID-19 bagi Ibu Hamil
Di Posting Oleh : bappeda jabar humas, Tanggal : 24 Aug 2021 09:38 , Dilihat Sebanyak : 38 Kali

HUMAS JABAR – KOTA BANDUNG — Perkembangan kasus COVID-19 menunjukkan bahwa telah terjadi peningkatan kasus ibu hamil terkonfirmasi COVID-19 di sejumlah kota besar di Indonesia dalam keadaan berat (severe case).

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat (Jabar) Nina Susana Dewi mengatakan, wanita hamil memiliki peningkatan risiko menjadi berat apabila terinfeksi COVID-19, khususnya pada wanita hamil dengan kondisi medis tertentu.

“Ibu hamil merupakan golongan yang rentan terinfeksi COVID-19, karenanya vaksinasi terhadap mereka sangat penting untuk segera dilakukan,” kata Nina ketika dihubungi, Selasa (24/8/2021).

Menurut Nina, dengan mempertimbangkan semakin tingginya jumlah ibu hamil yang terinfeksi COVID-19 dan tingginya risiko bagi ibu hamil apabila terinfeksi COVID-19 menjadi berat dan berdampak pada kehamilan serta bayinya, maka diperlukan upaya untuk memberikan vaksinasi COVID-19 bagi ibu hamil.

“Upaya pemberian vaksinasi COVID-19 bagi ibu hamil tersebut telah direkomendasikan oleh Komite Penasihat Ahli Imunisasi Nasional,” ucapnya.

Nina menegaskan, data per 1 Agustus 2021, jumlah sasaran ibu hamil di Jabar per tahun sebanyak kurang lebih 900 ribu orang dan yang sesuai dengan kriteria vaksinasi yaitu usia kehamilan 13-34 minggu sebanyak 193.479 orang.

“Sampai dengan tanggal 23 Agustus 2021, jumlah ibu hamil yang sudah divaksinasi sebanyak 3.419 orang untuk dosis 1 dan yang sudah divaksinasi dosis 2 sebanyak 12 orang,” katanya.

Nina menyatakan, masih sedikitnya ibu hamil yang mendapat vaksinasi tentunya perlu akselerasi dalam pelaksanaan vaksinasi yang bertujuan untuk memberikan perlindungan kekebalan kepada ibu hamil.

“Untuk percepatan vaksinasi perlunya partisipasi dari semua sektor baik pemerintah, swasta, organisasi masyarakay/ tokoh masyarakat/ tokoh agama untuk bisa bersama-sama menggerakkan para ibu hamil agar datang ke pos vaksinasi terdekat,” ucapnya.

Nina mengimbau kepada para ibu hamil khususnya yang ada di Jabar untuk tidak takut divaksin COVID-19. Karena vaksin sangat dibutuhkan, tidak hanya bagi ibu, tetapi juga buat anak yang dikandungnya.

“Vaksin COVID-19 aman bagi ibu hamil, karena dengan vaksin akan menjadikan sehat, baik untuk ibunya maupun sehat untuk anak yang dikandungnya,” tuturnya.

“Berdasarakan data dari 27 kab/kota yang masuk ke Bidang Kesmas Dinkes Jabar, kematian ibu hamil di Jabar sampai dengan tanggal 23 Agustus 2021 sebanyak 691 orang dan yang meninggal diakibatkan oleh COVID-19 sebanyak 300 orang,” tambahnya.

Kick off pelaksanakan vaksinasi ibu hamil dilaksanakan pada 19 Agustus 2021 di RSHS Bandung bersama-sama dengan Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi (POGI) Jabar, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Jabar, Ikatan Bidan Indonesia Jabar bekerja sama dengan RSUP dr. Hasan Sadikin serta Fakultas Kedokteran UNPAD yang diikuti oleh seluruh kabupaten/kota di Jabar.

Sementara itu, Ketua POGI Jawa Barat Soni Sasotya menyatakan vaksinasi COVID-19 ini penting untuk melindungi ibu hamil terhadap COVID-19 yang hingga saat ini masih mewabah.

“Kami menargetkan, vaksinasi bagi ibu hamil di seluruh Jawa Barat bisa tercapai dan selesai dilakukan hingga akhir Oktober 2021 mendatang,” katanya.

Plt. Direktur Utama RSHS Irayanti menegaskan, RSHS siap menyukseskan percepatan pelayanan vaksinasi bagi Ibu Hamil Indonesia.

Ira menambahkan bahwa ibu hamil harus mendapatkan vaksin agar dapat menurunkan risiko kejadian persalinan prematur dan komplikasi kehamilan lainnya serta diharapkan dapat menurunkan angka kematian ibu hamil.

“Persiapan untuk ibu hamil yang akan divaksin sama halnya dengan masyarakat umum. Pastikan kondisi ibu dalam keadaan sehat saat akan divaksin, jika memiliki penyakit komorbid, ibu dapat berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter,” ucapnya.